10July1993. AnNur:26. Sulung. Atlit Anggar. MC. Aktivis UNS. Traveller. In future, going to be Solehah women. Amien. Innalahama'anaa:)
www.twitter.com/ristoarso
www.facebook.com/ristoarso
www.ristoarso.blogspot.com
Line&IG : ristoarso

 

Allah tidak akan pernah menghukum umatnya yang benar

Faisal Basri

Jika kita ingin melakukan sesuatu demi orang lain, itulah garis start kesuksesan. (Langkah Sejuta Suluh - Clara Ng)

(via gramedia)

Menulislah. Tulisan akan tetap hidup, walaupun orangnya sudah tidak ada. (Hadiah untuk Mama - Rianti Setiadi)

(via gramedia)

dalam kebebasan manusia merencanakan bencana, karena perlindungan berarti membatasi kemungkinan

mai brein (via gyrassic)

Semoga Presiden membaca Surat Riau Untuk Indonesia dan
menyegerakan penanggulangan bencana asap di sana.
Aamiin

Mario Teguh (via marioteguh)

Biar-lah hati yang paling dalam ini hanya aku dan Tuhan sahaja yang tahu.

gadispianist, 20 Januari 2014 (via gadispianist)

Evaluasi Pelantikan HIMADIPTA 2014

Sebelumnya, gue kasih selamat sama Adik-adik yang hari ini, Jum’at 7 Maret 2014 yang udah dilantik jadi Pengurus HIMADIPTA 2014 :)

Ada beberapa yang harus dikoreksi menurut gue. Hmm bukannya sok menggurui, tapi, gue rasa ada beberapa missss bahkan buanyak! Tulisan ini cuma sebagai motivasi dan evaluasi aja buat temen-temen nantinya

1. Acara ngaret

Gue tau, dalam sebuah acara pasti dan pasti ngaret. Tapi, tergantung kita mau seperti apa menanggulanginya. Hal yang paling nyebelin pada pembuakaan sebuah acara adalah menunggu tamu undangan datang, apalagi tamu undangannya itu dosen, kaprodi, kajur, bahkan pembantu dekan. Gue rasa, kalian harus nentuin maksimal ngaret jam berapa biar bisa dimulai, atau, nunggu siapa biar bisa dimulai. Cuma punya 2 pilihan itu aja. iya, menurut gue cuma 2.

2. Komunikasi MC

Hm. Pelantikan kali ini beda dari tahun sebelumnya. Biasanya, MC pelantikan itu putra dan putri yang merupakan pengurus HIMADIPTA yang bakal dilantik. But for this moment, MC nya 2 putri yang bukan dari pengurus. Gue ngga mempermasalahkan banget sih dia pengurus atau bukan. Cuma, mereka itu udah latihan atau belum? Terus, kok ngeMC dua-duanya ngomong tapi ngga kompak! Helloooo, ngga dibriefing ya? Kalo dibriefing dulu aja gmn? Terus, mereka ada gladi ngga?

3. Perlengkapan di panggung

Itu Mic kenapa cuma dua? Ada sambutan mbok yo ditaroh 1 mic di mimbar. Malah ngga pada ‘tanggap sasmito’ -_- jangan nyalahin fakultas juga dong yang cuma punya mic sedikit. Usaha nyari dan siapin payung deh sebelum hujan ato panas. zzzzz. 

4. Dekorasi

kok ngga ada MMT ato backdrop lain sih? Kosongan doang gile sepet bener mata ngga ada penghiburnya. Pas acara dimulai, kok pintu ngga ditutup. Padahal dikoridor situ ada yang kuliah, bahkan nunggu kuliah juga. berisik loh! dilihat dari dalem juga ngga bagus. Haish

5. Panitia

Plis plis ya attitude nyaaaaa.. Kalo emang disuruh ke depan semua, mbok ya ke depan. Adakan gladi bersih sebelum acara dimulai. bener-bener di fiksasikan PJ nya siapa. Kalo ada pekerjaan belum kelar, ngga usah ditangisin waktu acara berlagsung juga. Ini semua kan udah harus selesai. Kalo ngga selesai berarti belum bisa beramanah dengan baik. Makanya kita harus tau porsi maksimal kita kerja dimana biar optimal juga. Jangan kebanyakan ngumpul didepan pintu masuk. Risih. Welcome sih welcome, tapi ya ngga berantakan juga. Oh iya, diatur lagi dong panitia yang rapi sama tamunya, tempat duduk bolong-bolong piye toh. Mbok sing rapi sisan.

Itu pandangan gue sih ya. Sekali lagi, ini tulisan bukan menggurui dan mengahakimi. Ini cuma pandangan yang InsyaAllah bisa dijadikan motivasi dan evaluasi.

Salam, JAYA!

Btw, evaluasi kalian wajib dinotulensikan loh ya.. ngapain kalian evaluasi tapi ngga dipelajari biar tahun depan ngga terjadi? Hm

TULUS _ SEWINDU!

ngga tau kenapa sukak banget sama lagu ini! lagu yang nyeritain udah lama banget suka sama orang daaaan melakukan apapun buat orang itu terus selalu ada buat dia! Tapi, dia nya enggak sadar-sadar kalo udah memendam suka dari lama! dan akhirnya, mutusin buat engga sukak lagi dan engga ada lagi buat dia! alias, move on! gile, true story banget gitu rasanya buat gue :p

Sudah sewindu ku di dekatmu
Ada di setiap pagi, di sepanjang harimu
Tak mungkin bila engkau tak tahu
Bila ku menyimpan rasa yang ku benam sejak lama

Setiap pagi ku menunggu di depan pintu
Siapkan senyum terbaikku agar cerah harimu
Cukup bagiku melihatmu tersenyum manis
Di setiap pagimu, siangmu, malammu

Sesaat dia datang pesona bagai pangeran
Dan beri kau harapan bualan cinta di masa depan
Dan kau lupakan aku semua usahaku
Semua pagi kita, semua malam kita

Oh tak akan lagi ku menunggumu di depan pintu
Dan tak ada lagi tutur manis merayumu

Setiap pagi ku menunggu di depan pintu
Siapkan senyum terbaikku agar cerah harimu
Cukup bagiku melihatmu tersenyum manis
Di setiap pagimu, siangmu, malammu

Sesaat dia datang pesona bagai pangeran
Dan beri kau harapan bualan cinta di masa depan
Dan kau lupakan aku semua usahaku
Semua pagi kita, semua malam kita

Oh tak akan lagi ku menunggumu di depan pintu
Dan tak ada lagi tutur manis ku merayumu
Oh tak akan lagi ku menunggumu di depan pintu
Dan tak ada lagi tutur manis ku merayumu

Jujur memang sakit di hati
Bila kini nyatanya engkau memilih dia
Takkan lagi ku sebodoh ini
Larut di dalam angan-angan tanpa tujuan

Oh tak akan lagi ku menunggumu di depan pintu
Dan tak ada lagi tutur manis ku merayumu
Oh tak akan lagi ku menunggumu di depan pintu
Dan tak ada lagi tutur manis ku merayumu

Sugar Box dari Keluarga Baru

Hai

Gue lagi seneng banget nih. Gue punya keluarga baru. Iya, keluarga baru. Keluarga BEM Universitas Sebelas Maret Surakarta. Bukan BEM Fakultas lagi. Tapi ini udah Univ loh! Hehe

Kata orang, di BEM Univ itu kece. Kata furi tepatnya. Tapi, gue belum jadi apa-apa kok. Alhamdulillah sih, amanah gue sekarang jadi Sekretaris Kementerian Media Informasi. I

Sejujurnya, gue buta banget di BEM Univ. Hampir semua gue ngga kenal. Karena memang gue ngga dibesarin di BEM Univ. Tapi di BEM Fakultas sama HMJ.  Awalnya gue ngerasa paling bego lemot oon banget! Apalagi masalah isue terkini. Gue jarang bgt update ttg Indonesia. Yang gue update pasti ya dan pasti infotaiment. Maklum, calon ibu sosialita. Hahaha! Tapi sekarang, gue udah naik kok dari anak tangga sebelumnya J ini, sebuah tantangan baru! Dan amanah!

2 hari awal maret kemaren ada raker sama upgrading atau bisa dibilang refresh. Singkat cerita, Mbak Titis buat Sugar Box atau Inspiration Box. Dimana semua orang nulis buat kita. Iya, buat gue. Gue bahagia banget. Ini seperti kalimat selamat datang buat gue yang sebelumnya ngga tau siapa aja di BEM Univ, apa kerjanya, gimana sosialisasinya dengan pengurus disana. Sepotong kertas yang berisikan kalimat-kalimat yang buat gue ingin beramanah dgn istiqomahJ

Tyar : KITA ADALAH KELUARGA. Tanamkan itu dibenakmu. Lebih dari sekedar partner kerja, kita keluarga. Tanamkan cinta pada amanah ini, ini bukan tugas berat, tapi tugas besar!

Mbak Titis : Risto, kapan-kapan kita perlu ngobrol lebih banyak lagi biar chemistry makin oke, hehe Mari berkarya dek :)

Tria : Risto, katanya aku mirip kamu, kita harus bicara dari hati

Safira : Parjo, semangat terus yah, jangan lelah untuk belajar, berkarya, dan ceria :)

Alvian : Risto, ente kece gile badai mempesona tiada tara dan duanya :)

Indah : Semangat yah, jangan lupa ingetin aku tentang kementerian kita :D

Anis : dear Risto, semangat ya beb ^^ kerja hebat hanya dilakukan oleh orang2 hebat. Tetap semangat dan yang kuat menebar manfaat, karena kita ada untuk melayani umat.

Kholid : HEBAT!

Mas Siswandi : berkembanglah bersama BEM UNS dan cintailah BEM UNS seutuhnya

Journals writer : Mbak risto, semoga bisa lulus IP Cumlaude, ya mbak, jadi sekmen yang kece untuk kementerian yang kece

Dayu : Mbak Risto, makasih flashdisknya 

Dede : moga PORPROV Bantennya lolos ya Mba. Kalo udah sukses ntar bangun Banten biar lebih baik lagi 

Banyak juga yang no name :D

Risto, Jadi diri sendiri versi terbaikmu

Medinfo, kreatif, inspiratif, kontributif, selalu

Risto, go go fighting! Semangat TA! Sering curhat ya kalo ada masalah

Risto, welcome with your new family.. semangat berkarya dan mengenal karakter keluarga ini ^^

Fighting ya :)

Dream it, do it, get it

Semangat Mbak Risto ^^

Thats simple for happy. Kekuatan untuk beristiqomah melayani umat dengan banyak hikmah :)

(Lagi) Belajar Ikhlas

Rabu, 26 Februari 2014

Pagi yang cerah buat menolak rejeki. Rejeki yang memang dulunya Alhamdulillah banget udah pernah gue dapetin walaupun cuma sekedar tingkat fakultas. Mawapres. Mahasiswa berprestasi. Untuk pertama kalinya program studi yang gue jalanin, iya program studi diploma tiga, akhirnya ada juga mahasiswa berprestasi. Gue. Iya, Risto Arsowati Christiningrum mahasiswa berprestasi diploma tiga fakultas pertanian UNS 2013. Hari ini, gue seperti berada pada posisi dulu. Posisi dimana gue nolak buat ikutan SNMPTN Undangan gara-gara gue terlalu pede bakal keterima PBOS UGM lewat jalur prestasi olahraga yang pada dasarnya prestasi gue baru sampe provinsi doang. Bego! Emang. Karena gue pikir, kalo ikut SNMPTN Undangan dan ikut PBOS juga dan PBOS sama-sama keterima, gue harus lepas yang SNMPTN Undangan dan ngerelain sekolah gue diblacklist gara-gara penolakan itu. Pada kenyataannya, temen gue ada juga yang nolak dan berimbas ke adek kelas dengan pem-blacklist-an. Ah~ udah cukup ah flashback luka lama. Iya, menurut gue itu luka lama. Penyesalan. Tapi yaudah, sekarang gue udah jadi mahasiswa tingkat akhir jurusan D3. Iya D3, ngga masalah. Pertanian pula. Iya, pertanian. Kenyataannya, ini jalan gue. Jalan yang ditetapkan Sang Pemilik Jalan Kehidupan. Awalnya gue emang minder, kenapa harus D3? Kenapa ngga S1 swasta atau nunggu tahun depan? Karena gue mikirin biaya kuliah yang pada saat itu, bentar lagi, 1 semester gue kuliah, Bapak pensiun. Gue masih punya 2 adek. Dan, uang Bapak ngga Cuma buat gue doang khans??? Pas gue ditawarin Mawapres 2013 sama Bu Dwi, SekJur gue, gue langsung mau ikutan. Karena apa, gue emang anak Diploma, tapi gue juga punya prestasi dong?! Bukan Cuma leyeh-leyeh kuliah, rapat, pulang, hedon. Yeah~

Jadi, Kajur gue, pagi ini telpon buat memastikan kembali tawarannya waktu hari Rabu minggu lalu tanggal 19 Februari 2014 diparkiran buat gue maju lagi ikut pemilihan Mawapres tingkat Fakultas dulu. Soalnya, bapak yang paling baik ini bilang kalo masih greget kenapa gue ngga lolos buat jadi Mawapres yang ngewakilin Universitas yang maju buat seleksi Nasional. Dan, sekika gue berpikir oke, gue pengen maju lagi. Lumayan juga hadiahnya buat gue penelitian Tugas Akhir. Semester ini udah ngga dapet beasiswa lagi juga. Daripada minta uang ke Mamah sama Bapak. Akhirnya gue bercerita ke Presiden BEM Univ gue buat minta pendapat enaknya gimana. Gue sih nanya, gue jahat ngga sih kalo ikut lagi. Padahalkan juga ada adek tingkat gue yang pengen jadi Mawapres. Masa gue ngga kasih kesempatan ke mereka? Dan beliau pun menjawab, iya, gue jahat kalo gitu. Dan gue pun bertanya juga sama temen gue yang pinter di kelas. Dia juga bilang jangan. Lalu gue bertanya juga ke temen deket gue yang ukhti banget, katanya juga jangan. Dan gue memutuskan, buat engga ikut lagi. Gue engga ikut, karena emang gue mau kasih kesempatan buat adek-adek tingkat yang memang berprestasi. insyaAllah lebih baik dari gue. Pak kajur gue tanya gimana keputusan gue, beliau melihat memang belum ada adek kelas yang pretasi akademik maupun non akademiknya setara dengan gue, dan beliau memang berharap gue maju lagi. Ya memang, mulai dari IP yang kaya roaler coaster, riwayat organisasi gue yang emang udah cukup baik, pelatihan kepemimpinan serta keterampilan mulai dari dasar sampe menengah udah gue lakuin. Dan gue langsung jawab dengan ‘kayaknya’ engga deh Pak. Iya, kayaknya. Padahal dalam hati gue masih pengen. Pengen banget. Banget banget.

Kata orang, yang namanya Ikhlas itu ngga pake tapi ngga pake cuma. Ikhlas yaudah, gaperlu di ungkit lagi apa-apa alasannya. Gue Cuma ogah aja, kalo harus disuruh buat KTI dengan segala BAB dan PENELITIANNYA! Sedangkan gue juga harus nyelesein laporan magang gue sama Tugas Akhir gue yang gue deadline Mei ini gue udah harus ujian TA! Juli Yudisium. Agustus persiapan Transfer Sarjana dan September gue wisuda. Allahuma Amin. Tapi ini rejeki, kesempatan, atau apalah yang bisa mengupgrade diri gue. Dan, sudah gue tolak :’) Bapaknya juga paham kok. Dan beliau juga mendoakan yang terbaik buat keputusan gue terhadap masa depan gue. Gue langsung aja cerita penolakkan gue ini ke Imro si ukhti menteri BEM FP sekarang. Pikiran kita sama, soalnya juga lahirnya Cuma beda hari (oke skip). Gue sama dia berpikir kalo gue maju lagi, apa kata orang banyak? Iya, kata orang yang memang ngga suka sama gue mungkin. Iya mungkin karena dulu gue mawapres abal-abal kali ya atau apalah ngga peduli. Terus, kalo kalah lagi di Universitas gimana? Oh iya, lo tau ngga sih bebannya gue tanggung ketika kakak tiglat gue yang S1 malah juara Universitas dan mewakili Universitas di ajang mawapres Nasional? Serasa dia diatas gunung dan gue di dasar lautan! Ah, yaudah yang dulu mah yah.

Gue, iya gue selalu aja menyesali keputusan gue. Ngga pernah bisa ikhlas, khlas, hlas, las, as, s! Kalo buat sabar, iya gue akuin udah meningkat sih. Yang gue rasa. Cuma kalo buat ikhlas? Susah! Tapi, gue beruntung mempunyai banyak temen yang membangun diri gue buat lebih lebih daaan lebih belajar Ikhlas. Ikhlas terhadap sesuatu yang memang sudah direncanakan Allah buat gue. Kadang, sesuatu yang kita pengen, emang belum tentu bakal jadi milik kita. Tapi, Allah bakal ganti yang kita pengen dengan apa yang kita butuhin! Super! Allah Maha Super! Gue tahu, abis gue nolak rejeki ini, mungin gue bisa dapat rejeki yang lain, mungkin juga bukan yang gue pengenin lagi, tapi malahan yang gue butuhin! Bye Bye Mawapres 2014, setidaknya dalam hidup gue, sudah terukir sejarah, Gue, Risto Arsowati Christiningrum, Mahasiswa Berprestasi Diploma Tiga 2013 Angkatan Pertama di Fakultas Pertanian Universitas Sebelas Maret Surakarta J

New family BEM UNS 2014

New family BEM UNS 2014

Badan Pengurus Harian Badan Eksekutif Mahasiswa Universitas Sebelas Maret Surakarta Kabinet Solid Berkarya #BEM #UNS

Badan Pengurus Harian Badan Eksekutif Mahasiswa Universitas Sebelas Maret Surakarta Kabinet Solid Berkarya #BEM #UNS

Jalanku masih panjang

Wahai perasaan
Kau buat pagiku jadi mendung, soreku jadi kelam
Kau buat siangku jadi gelap, dan malam semakin gulita
Kau buat beberapa menit lalu aku gembira,
untuk kemudian bersedih hati

Wahai perasaan
Kau buat aku berlari di tempat
Semakin berusaha berlari, kaki tetap tak melangkah
Kau buat aku berteriak dalam senyap
Kau buat aku menangis tanpa suara
Kau buat aku tergugu entah mau apalagi

Wahai perasaan
Kau buat aku seperti orang gila
Mengunjungi sesuatu setiap saat, untuk memastikan sesuatu
Padahal buat apa?
Ingin tahu ini, itu, untuk kemudian kembali sedih
Padahal sungguh buat apa?

Wahai perasaan
Kau buat aku seperti orang bingung
Semua serba salah
Kau buat aku tidak selera makan, malas melakukan apapun
Memutar lagu itu2 saja,
Mencoret2 buku tanpa tujuan
Mudah lupa dan ceroboh sekali

Wahai perasaan
Cukup sudah
Kita selesaikan sekarang juga
Karena,
Jalanku masih panjang
Aku berhak atas petualangan yang lebih seru

Selamat tinggal
Jalanku sungguh masih panjang….